Cari

Noon at home, at anywhere

An infuse to lively mind…..

Kategori

Burung Sulawesi

Rangkong Sulawesi, masih dapatkah memilih tempat hidup?

Kembali lagi ke Sulawesi… Tetapi kali ini sedikit menjauh dari daratan utama, yaitu Pulau Butung alias Buton. Saat menginjak pulau ini pertama kali di ibukotanya Bau-bau, saya segera merasakan jejak-jejak historis yang telah dialami kepulauan ini. Kota yang begitu ramai, simpang-siur kendaraan bermotor roda dua, angkot, hingga taxi, rasanya cukup menakjubkan untuk kota sekecil ini. Buton melalui Kesultanannya memang telah dikenal dalam sejarah bangsa kita sejak abad ke 13, bahkan sejak jaman Kerajaan Majapahit dan tercatat dalam naskah Negarakertagamanya Mpu Prapanca.

Salah satu hutan yang relatif tidak terganggu

Maka tak heran pula jika hutan-hutan pulau ini telah mendapat sentuhan manusia sejak lama, seperti yang dialami hutan Lambusango (35.000 ha) di bagian tengah pulau ini. Bagian hutan yang terletak di bagian selatan, misalnya seakan telah menjadi lokasi utama para pencari rotan dan pencari kayu. Di salah satu lokasi ini misalnya, ada banyak simpangan jalan-jalan setapak dengan potongan rotan atau kayu yang diletakkan melintang jalan setapak, untuk mempermudah para perotan menarik kumpulan rotannya keluar hutan. Sementara di bagian hutan lainnya, air sungai terasa berserbuk kayu sebagai akibat dari kayu-kayu yang dialirkan melalui sungai. Sentuhan-sentuhan manusia ini tercermin dari struktur hutannya. Hutan-hutan dengan gangguan tinggi di Lambusango dicirikan oleh dengan tajuk yang jauh lebih terbuka sementara pada hutan dengan gangguan yang rendah, lebih dipenuhi oleh tumbuhan seperti pandan, palem, dan paku-pakuan. Hutan dengan gangguan rendah juga cenderung terletak di daerah yang berundak-undak. Tingkat gangguan ini ternyata tak membedakan status hutannya yang sebagian berstatus kawasan konservasi, sementara sebagian lainnya berstatus hutan produksi. Lanjutkan membaca “Rangkong Sulawesi, masih dapatkah memilih tempat hidup?”

Udang dan udang

Ada apa di balik sebuah nama? Ini ada dua jenis udang berbeda morfologi. Yang satu bisa terbang dan lainnya di dalam laut. Dua alam yang bersentuhan tetapi tak saling memberi kesempatan hidup.

Si Udang merah Sulawesi (Ceyx fallax)
Si Udang merah Sulawesi (Ceyx fallax)

Lanjutkan membaca “Udang dan udang”

Kompleksitas suatu komunitas

Sebuah keluarga yang selama ini stabil ternyata mengalami gonjang-ganjing. Berkurangnya seorang anggota keluarga, tak bisa dipungkiri cukup menjungkir balikkan suatu tatanan hierarki yang telah ada berikut dengan kegalauan pikiran dan perasaan. Semua yang tertinggal berusaha menyesuaikan dan menempatkan diri pada posisi baru dengan tanggung jawab baru. Bukan proses yang mudah…. Jika semua ini bisa terjadi pada suatu keluarga, maka bayangkan pergolakan yang terjadi pada suatu komunitas. Lanjutkan membaca “Kompleksitas suatu komunitas”

Sulawesi, cukup sehari dari tepi laut ke atas gunung

Pulau yang satu ini selalu membuat saya kembali dan kembali lagi. Bukan saja untuk kembali mendatanginya (seperti yang pernah saya tulis di sini), tetapi juga kembali untuk membahasnya. Coba lihat peta ini (yang saya ambil dari Museum Bank Indonesia).

Ini peta gambaran para penjelajah samudera jaman dahulu, rekaan tentang bentuk Sulawesi yang amat jauh berbeda dari yang kita tahu di masa sekarang. Lanjutkan membaca “Sulawesi, cukup sehari dari tepi laut ke atas gunung”

Blog di WordPress.com.

Atas ↑